Come and See Inside

29 Oktober 2010 (Lanjutan)

Yap.
Setelah kemarin guw tidak sempat menulis blog karena suatu hal yang membuat guw jadi tidak mood.
Barulah sekarang guw bisa menulis lagi.

Pagi ini guw awali hari dengan hal yang tidak biasanya.
Tumben hari ini kok guw jadi males ya ????
Apakah karena nanti ada kuis makanya guw jadi ga semangat ?????
Who knows ????

Anyway.
Guw berangkat dari kampus jam 8.
Sebelumnya guw sms si “dia” sih.
Kemudian dia nanya, guw mau brangkat jam berapa.
Guw kira mau bareng, ternyata dia prefer bawa motornya yang biasa dipanggilnya “si item”, ya “si item”.
Ah, kenapa jadi ngomongin motornya sih? Omongin yang punya aja. Hehe.

Nah, dari sinilah feeling guw ga enak gitu.
Tapi guw coba santai aja dan berharap ga terjadi sesuatu yang buruk ama doi.
Guw sampe kampus jam 9.
Disana guw siap-siap buat kuis Statistika.
Sudah siap amunisi, lock n’ load.
Here we go !!!!

Guw kelar kuis jam 11-an lah. Untungnya kuisnya open book. Kalo kaga, bisa meringis guw. Ha ha ha ha.
Setelah itu, teman guw si Mphie curhat ke guw perihal hubungannya dengan Mas Ade. Ya, guw mendengarkan setiap curhatannya bareng si Thoriq sambil jalan menuju ke foodcourt gabungan Gunadarma dan UI yang biasa kami sebut dengan “Pocin”.

Selesai Mphie cerita, guw ama Thoriq mau ke toilet dulu (gara-gara denger curhatannya Mphie, guw jadi lupa kalo guw mau kencing dulu).
Selesai dari toilet, tiba-tiba ada yang memanggil guw, guw cari-cari tapi ga ada. Eh, barulah sadar kalau yang manggil guw itu si “dia” dengan senyumannya yang khas (ceilah lebay lu, fer. Haha). Guw hampiri aja ama Thoriq. Dan ngobrol sebentar. Ternyata dia mau ke Kampus E mau ketemu ama teman-temannya. Yaudah, masa guw larang sih? Haha.
Dia pamit ke guw ama Thoriq dan guw bilang hati-hati begitupun sebaliknya.

Makan di Pocin berasa banget …. Panasnya maksud guw. Tapi untungnya makanannya enak-enak. Ga kalah ama restoran lain.
Setelah itu, kami ke Mesjid untuk Solat Jumat.
Nah, disini ini nih yang bikin bete. Ada bapak-bapak yang super duper egois banget. Padahal di sebelahnya ngasih spasi buat guw, eh dia solatnya kasih kuda-kuda lebar. Pada saat itu, pengen guw getok jidatnya yang kayak lapangan golf biar benjol. Hahaha
Akhirnya, guw solat di pelataran mesjid. Celana guw kotor, ya tapi tetap masih bisa khusuk kok. Alhamdullillah.

Jam 2, guw balik ke rumah. Tiba-tiba Fahmi nelpon guw katanya ngajakin guw maen ke kost-an Novita. Ya tanpa banyak cincong, guw capcus aja. Si “dia” sms guw kalo guw dimana. Pas guw ksitau kalo guw mau ke kost-an Novita, ternyata doi kasi tau kalo si Novi ke Detos.
Alamak, langsung aja guw berhenti di depan Bank dan telpon Fahmi, akhirnya cancel deh.
Guw pulang dengan capeknya. Huft.

Malamnya, guw nganterin Mama pergi ke rumah Atasannya untunk mengantarkan BlackBerry barunya sekaligus guw ikut agar ada yang ngajarin. Wah, mati kutu + grogi bercampur jadi satu dan jadilah Es Parno (loh kok ?). Pokoknya parno lah.

Disaat itu, guw coba sms si “dia”, ternyata kejadian itu bener-bener ada. Dia j.a.t.o.h, ya jatoh dari motornya. Pantesan feeling guw ga enak.
Yaudah lah.
Guw bilang aja istirahat aja dulu n jangan lupa makan.

Huft.
Ternyata feeling guw benar-benar terjadi.
Tapi, tetap aja guw sedih denger itu semua.
Moga-moga dia cepat sembuh.
Amin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s